September 12, 2010

Topeng Sekura Ramaikan Idul Fitri di Lampung Barat

Liwa, Lampung Barat, 12/9 (ANTARA) - Pesta topeng sekura ramaikan perayaan Idul Fitri di Kabupaten Lampung Barat, Provinsi Lampung.

"Puluhan batang pinang ditanam di depan rumah warga yang berada dekat jalur lintas barat. Batang pinang yang ditanam tersebut guna perayaan pesta Sekura," kata Endang Guntoro, Panitia Sekura di Pekon Canggu, Kecamatan Batu Brak, Lampung Barat, Minggu.

Dia menjelaskan, pesta sekura sebagai simbol kemenangan.

"Pelaksanaan pesta sekura setiap tahun diselenggarakan saat Idul Fitri di Lampung Barat. Perayaan sekura sebagai simbol kemenangan bagi masyarakat Lampung Barat setelah melaksanakan ibadah puasa," katanya.

Kemudian, lanjut Endang, Lampung Barat masih memegang teguh adat dan budaya.

"Daerah ini sangat kental terhadap budaya asli nenek moyang, sehingga budaya asli daerah ini secara keseluruhan masih terus dilestarikan, dan salah satunya sekura," kata Endang.

Diakuinya, pesta sekura menyedot ribuan penonton.

"Acara yang digelar hari ini, menyedot ribuan masyarakat untuk menyaksikannya, bahkan panitia kewalahan mengatur masyarakat yang hendak menyaksikan pelaksanaan pesta sekura tersebut," katanya.

Puncak hari raya Idul Fitri disambut dengan suka cita oleh masyarakat Lampung Barat, bahkan pada lebaran hari ketiga ribuan masyarakat memadati arena panjat pinang yang berada di jalur lintas barat.

Sekura sebagai salah satu budaya khas masyarakat Lampung Barat kian lestari, terbukti dengan setiap tahunnya event tersebut dilaksanakan masyarkat.

Pelaksanaan pesta sekura hari ini meriah, jalur lintas barat sangat cantik dengan ornamen batang pinang yang dihiasi dengan berbagai macam hadiah.

Yang paling menarik dalam pelaksanaan tersebut saat sekura berlomba memanjat pinang dengan menggunakan kostum unik, yang di sematkan topeng sekura.

Ritual pesta sekura selalu dilaksanakan masyarakat Lampung Barat, pasalnya pesta sekura sebagai simbol kemenangan bagi masyarakat yang telah menjalankan ibadah puasa sebulan penuh.

Selain pesta sekura, hari ini juga dilaksanakan berbagai kegiatan budaya, diantaranya, Hahiwang, Bubanding, Bethetah, Hadra, Muayak, dan Sijik.

Rangkaian acara budaya tersebut sebagai upaya masyarakat dalam pelestarian seni dan budaya, yang saat ini disinyalir hampir punah.

"Saya berharap agar budaya sekura selalu diselenggarakan setiap tahunnya, sehingga budaya asli Lampung Barat senantiasa lestari seiring dengan persaingan budaya barat di tengah masyarakat," kata Endang lagi.

Sementara itu Bupati Lampung Barat Mukhlis Basri mengatakan, Lampung Barat kaya akan budaya daerah.

"Daerah ini kaya akan budaya daerah yang kental, sehingga menjadi daya tarik bagi Lampung Barat untuk menarik insvestor," katanya.

Dia menjelaskan, masyarakat masih memegang teguh tatanan adat yang berlaku.

"Saya melihat masyarakat masih memegang teguh tatanan budaya adat yang telah ada sejak zaman nenek moyang dulu, dan sampai saat ini budaya tersebut masih menjadi kewajiban masyarakat untuk melaksanakan, dan optimis budaya di Lampung Barat akan senantiasa lestari," kata Bupati.

Dia berharap agar generasi muda dapat terpacu menyukai budaya asli daerah, sehingga kelak dapat terjaga dengan baik.

Sumber: Antara, 12 September 2010

No comments:

Post a Comment

Post a Comment